Perangkat BK

Media bimbingan klasikal yang inovatif meningkatkan keaktifan siswa.

Double Track Tata Busana SMAN 1 Sampung

Proyek penelitian SMA DT keterampilan tata busana dari Dosen UNESA

Inovasi Bimbingan Klasikal

Mengimplementasikan teknologi AR dalam Bimbingan Klasikal.

Selasa, 23 November 2021

Koneksi Antar Materi - Nilai dan Peran Guru Penggerak

 

Nilai dan peran guru penggerak dalam mewujudkan profil pelajar pancasila merupakan dua unsur yang saling menguatkan untuk mewujudkan sebuah peradaban. 

Peran dan Nilai Guru Penggerak Ibarat Pohon


Layaknya akar pohon, nilai guru penggerak tidak tampak, namun keberadaannya dapat dirasakan. Kokohnya batang pohon mampu menumbuhkan cabang dan ranting-ranting yang kuat. Dari setiap cabang tumbuh ranting, ranting-ranting tersebut menumbuhkan dedaunan yang subur, kemudian memunculkan bunga kemudian menghasilkan buah. Bagian yang tidak nampak adalah akar, akarlah yang menjadi ruh, semakin sehat maka ia akan semakin mencengkeram kuat ke dalam tanah dan semakin tak terlihat. Namun ia tetap menjadi kunci terhadap kokohnya batang dan percabangan, kuatnya ranting, suburnya daun hingga menghasilkan buah yang berkualitas melalui serapan nutrisi dari tanah yang subur. Akar-akar tersebut adalah mandiri, reflektif, inovatif, kolaboratif dan berpihak pada murid. Akar-akar yang mampu menguatkan setiap peran guru penggerak dan menjadikan peran tersebut mampu menggerakkan orang lain. Nilai-nilai tersebut merupakan perwujudan dari pemikiran KHD yang selalu mempertimbangkan kodrat alam dan kodrat zaman serta selalu memposisikan bahwa siswa adalah pusat dalam pembelajaran sehingga harus diterima tanpa syarat dengan segala keunikan dan keberagaman masing-masing.  

Kemudian, bagaimana dengan cabang dan ranting? Perumpamaan pohon, cabang dan ranting adalah 'peran guru penggerak'. Keberadaannya sangat nampak dan memang harus diperlihatkan dalam aktivitas sehari-hari. Menjadi pemimpin pembelajaran, menggerakkan komunitas praktisi, mendorong kolaborasi antar guru, menjadi coach bagi guru lain, dan mewujudkan kepemimpinan murid. Peran tersebut yang harus diperlihatkan oleh guru pengerak dalam tugasnya sebagai guru dan pendidik. Melalui peran nyata ini, maka seorang guru akan mampu menjalankan trilogi pemikiran KHD. Dia akan mampu menjadi teladan saat didepan, menjadi penyemangat saat di tengah dan menjadi pendorong ketika berada di belakang. 

Akar, batang, cabang dan ranting dalam satu kesatuan utuh (pohon) merupakan 2 hal yang saling menunjang. Semakin sehat akar, maka cabang akan semakin kuat. Cabang yang kuat berperan menumbuhkan ranting kemudian daun yang subur hingga menghasilkan buah yang berkualitas. Begitu pula dengan Nilai dan Peran guru penggerak, kuatnya nilai-nilai yang dimiliki oleh guru penggerak akan berbanding lurus dengan kualitas peran yang akan dilakukan. 

Strategi yang akan dilakukan untuk mencapai nilai sehingga mampu melaksanakan peran secara optimal yaitu: menerima perubahan dengan tetap memegang teguh nilai-nilai pancasila dan menjadi pribadi yang mau berubah. Kedua sikap tersebut akan menjadikan diri saya bersemangat untuk terus meningkatkan kompetensi dengan berbagai strategi, berani mencoba hal-hal baru untuk memberikan pelayanan kepada siswa sesuai dengan karakteristik dan perubahan zaman.

Konsep tergerak, bergerak dan menggerakkan adalah wujud bahwa kita membutuhkan bantuan orang lain dalam menjalankan peran sebagai guru penggerak. Kepala sekolah berperan sebagai pendorong, menyediakan segala fasilitas dan peluang guru untuk melaksanakan pengembangan keprofesian berkelanjutan yakni pengembangan diri, publikasi ilmiah dan penyusunan karya inovatif. Rekan sejawat guru sebagai mitra untuk saling melakukan refleksi dan kolaborasi dalam menyelesaikan permasalahan siswa di sekolah, sekaligus menjadikan tertantang dengan label guru penggerak. Siswa, sebagai pusat pembelajaran yang mendorong saya untuk mampu memberikan layanan sesuai kebutuhan dengan strategi dan media yang mereka sukai. Orang tua yang berperan sebagai mitra paling berpengaruh terhadap tercapainya tugas perkembangan siswa dari rumah. Pihak-pihak lain yang relevan untuk meningkatkan kualitas pengembangan profesi sehingga terwujudnya merdeka belajar dan profil pelajar pancasila. Tak kalah penting adalah peran keluarga, setiap waktu yang digunakan untuk menjalankan tugas profesi terkadang mengurangi quality time bersama keluarga. Pengertian dari keluarga merupakan dukungan untuk bekerja profesional dengan tetap menjadikan keluarga sebagai rumah utama.

Peran-peran pihak lain tersebut diibaratkan dengan unsur-unsur penyebab suburnya suatu pohon. Air hujan yang menyuburkan pohon dilanjutkan pemupukan, penyiangan gulma-gulma disekitarnya, menggemburkan tanah. Cahaya matahari untuk membantu proses fotosintesis pada daun. Kemudian pemotongan ranting-ranting yang menghambat pembungaan. Lebah-lebah dan serangga berdatangan untuk melakukan penyerbukan sehingga bunga yang mekar bisa menjadi buah. Perawatan rutin untuk menghasilkan buah yang terbaik. Burung-burung yang datang silih berganti baik untuk berteduh, membuat sarang ataupun membawa biji-bijian untuk kemudian menebarkan ditempat lain sehingga tumbuh menjadi tanaman baru. Setiap pihak mempunyai peran masing-masing untuk menumbuhkan semangat, mendorong seorang guru untuk tergerak, bergerak dan kemudian mampu menggerakkan orang lain.   

Rabu, 09 Juni 2021

Sambutan di TK nya Yasmine

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokaTuh..
Yang terhormat pimpinan cabang Muhammadiyah kecamatan Kauman Bp Jalal Suyudi S.Ag.
Kepala TK Aisiyah Sumoroto Ibu Nanik Hidayati, S.Ag. S.Pd
Yang kami hormati sekaligus kami banggakan guru-guru pembimbing putra-putri TK Aisiyah Sumoroto serta rekan-rekan orang tua, dan adik-adik calon pemimpin muslim yang berkemajuan. 
Pertama kami sampaikan terima kasih kepada pembawa acara yang telah memberikan kesempatan selaku perwakilan orang tua untuk ikut menyambut pada acara wisuda TK B Aisiyah Sumoroto Tahun pelajaran 2020/2021.
Kedua kalinya, kami haturkan apresiasi yang setinggi tingginya kepada Yayasan Muhammadiyah wabil khusus jajaran pengurus PCM Kauman dan pendidik TK Aisiyah Sumoroto yang konsisten memberikan pelayanan pendidikan terbaik & seimbang antara perkembangan fisik-motorik, keterampilan bersosialisasi serta penanaman moral dalam pembiasaan berperilaku Berdasarkan AlQuran dan as sunah. Ini yang nantinya kami yakin akan melahirkan generasi pengamal nilai luhur pancasila, menjadikan pancasila nyata dalam tindakan.
Ketiga, dalam konteks pendidikan nasional konsep pendidikan pra sekolah atau TK adalah mempersiapkan anak untuk memasuki sekolah dasar, maka kami orang tua telah yakin pada hari ini anak-anak kami telah siap memasuki sekolah dasar. Sekali lagi hal tersebut karena produk pendampingan guru-guru TK Aisiyah Sumoroto. Meskipun dalam tahun terakhir ini, karena pandemi kami orang tua benar-benar merasa menjadi madrasah utama bagi anak, dimana hampir 85% aktivitas belajar dari rumah, apa benar begitu bapak/ibu rekan orang tua? Tidak sedikit yang mengeluh, berharap "kapan masuknya!" ๐Ÿ™‚
Namun begitu bapak pimpinan Muhammadiyah Kecamatan Kauman, disaat seperti itu kami merasakan upaya pemberian pelayanan yang dinakhodai ibu nanik ini luar biasa, berbagai usaha kreatif, inovatif dalam penanaman nilai, penguasaan terhadap keterampilan terus dilakukan dengan memanfaatkan sarana teknologi, wal hasil anak-anak kami siap mengikuti pembelajaran di sekolah dasar, bahkan lebih dari itu, mereka mulai mencintai Alquran, memiliki tanggung jawab terhadap penugasan oleh gurunya, yang diakhir ini, hampir ketika kami ajak berkendara ataupun sekedar beraktivitas di rumah lantunan surat Annaba ayat 1-15 tidak pernah ditinggalkan. Rasa TANGGUNG JAWAB terhadap suatu perintah atau amanah itu adalah prestasi. Sungguh tidak diragukan lagi pola pendampingan & penanaman nilai2 religius yang diberikan oleh TK Aisiyah Sumoroto.
Ke empat, untuk rekan-rekan orang tua perlu diketahui bahwa tantangan dalam mendidik anak pada era digital saat ini sangat besar, namun ditahun-tahun mendatang tantangan anak kita jauh lebih besar, bahkan kita sendiri tidak pernah tahu zaman seperti apa yang akan dialami oleh anak kita. Maka dari itu, mari kita siapkan mereka untuk mampu beradaptasi dengan zamannya dengan menjadi teladan yang baik saat di rumah, mengupayakan pendidikan terbaik, pendidikan seimbang antara akademik dengan pembiasaan perilaku religius sehingga nantinya tidak hanya sekedar mampu bertahan namun juga mewarnai sekitarnya dengan kesejukan akhlak muslim-muslimah yang berkemajuan.
Demikian yang kami sampaikan, ada kurang & lebihnya mohon dimaafkan..

Wassalamualaikum warohmatullahi wa barokatuh.. 

Kamis, 27 Mei 2021

Dihadiri 20 siswa dan 4 orang tua, pelepasan Siswa Kelas XII SMAN 1 Sampung dilaksanakan secara 'daring & luring'

Pandemi covid 19 tahun kedua menjadikan warga sekolah lebih siap untuk menjalani kehidupan yang normal dengan menerapkan protokol kesehatan. Kegiatan pembelajaran tatap muka di sekolah secara terbatas pun mulai dilakukan. Begitu juga dengan kegiatan-kegiatan pendukung (selain kegiatan belajar mengajar) yang memungkinkan, secara bertahap juga mulai dilakukan dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat. Sejalan dengan kesiapan pembiasaan perilaku pada masa kenormalan baru, even akhir tahun pelajaran adalah masa yang dinanti-nanti bagi siswa kelas XII yang sebentar lagi menjadi alumni. 
Kepala sekolah memberikan sambutan dan menyerahkan kembali siswa kepada orang tua

Dengan mempertimbangkan segala resiko dan penerapan protokol kesehatan yang ketat, pengurus OSIS SMA Negeri 1 Sampung dengan dibimbing oleh kesiswaan mendapatkan pengarahan langsung oleh kepala sekolah mengadakan kegiatan Pelepasan Siswa Kelas XII secara tatap muka dan daring.
Kegiatan pelepasan siswa dilaksanakan pada hari Senin, 12 April 2021 dengan dihadiri 20 siswa kelas XII, wali kelas XII dan 4 orang perwakilan orang tua siswa. Kegiatan dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan, para peserta mengenakan masker, masuk lingkungan sekolah setelah memenuhi syarat screening dan pengaturan jarak yang cukup untuk mencegah penularan covid 19. Selain dilakukan secara tatap muka, kegiatan pelepasan siswa juga disiarkan melalui youtube dan google meet, sehingga siswa-siswa kelas XII lainnya bisa mengikuti dari rumah. 
Secara simbolis, kepala sekolah melepas almamater dan menyerahkan kepada orang tua siswa

Pelepasan siswa kelas XII tahun pelajaran 2020/2021 dilaksanakan dengan sederhana dan waktu yang singkat, tidak lain hal tersebut karena penerapan prokes covid 19. Kegiatan dimulai pukul 08.30 dan selesai pukul 10.00 WIB. Kegiatan utama dalam kegiatan ini adalah penyerahan siswa kelas XII oleh Kepala SMAN 1 Sampung (Toha Mahsun, S.Pd., M.Pd.I) kepada orang tua yang diterima oleh Ketua Komite (Sutrisno, S.Pd). Sedangkan untuk penghargaan siswa lulusan terbaik tahun pelajaran 2020/2021 diberikan kepada Saktia Dhony Arisena (Program IPA) sedangkan Program IPS diberikan kepada Kharisma Lia Widia Tama. 
Lulusan terbaik tahun pelajaran 2020/2021


Senin, 29 Maret 2021

“Membumikan” Pelajaran Fisika

Oleh: Joni Tri Wahyono, S.Pd

Fisika itu asyik, demikian kalimat pendek yang sering dilontarkan Prof. Yohanes Surya, Ph.D. seorang ahli fisika kelas wahid Indonesia yang sangat getol mengembangkan ilmu tersebut, dan terkenal dengan konsep fisika Gasing. Fisika yang selama ini sering menjadi momok bagi siswa, beliau telah berusaha mengubahnya menjadi pelajaran yang menyenangkan bahkan semakin digandrungi siswa. Demikian juga guru sebagai fasilitator pembelajaran harus mampu membuat siswa tertarik untuk terus menggali dan mempelajari fisika sebagai fenomena, bukan hanya sekedar mata pelajaran yang harus ditempuh siswa sebagai pelengkap kurikulum, namun lebih dari itu sangat tinggi nilai yang terkandung di dalamnya.

Dari fisikalah sebagian besar penemuan di bidang teknologi berasal, selain tentunya banyak sekali peristiwa fisika yang ada di sekitar kita namun kita sering tidak mempedulikannya padahal hal tersebut menjadi awal kelahiran sebuah penemuan atau setidaknya dari sanalah pemikiran dan ide-ide baru berasal. Seorang guru hendaknya bisa mengangkat tema kecil yang ada di sekitarnya sehingga tema itu menjadi menarik bagi sang anak untuk terus digali dan dikembangkan. Kemampuan guru untuk menciptakan daya rangsang alam fikir anak inilah yang mempunyai nilai tertinggi dalam proses pembelajaran kita. Dengan kata lain, guru yang sukses adalah guru yang bisa menggugah daya rangsang fikiran peserta didik sehingga peserta didik terus haus akan ilmu tersebut.

Kecepatan cahaya misalnya, adalah fenomena fisika yang menarik untuk dicermati karena dalam kehidupan kita tidak lepas dari cahaya tersebut. Cahaya yang memiliki kecepatan, c = 3 x 108 m/s mengandung arti, dalam satu sekon, cahaya mampu melesat sejauh tiga ratus juta meter. Kasarnya, jika satu sekon sama dengan satu kedipan, maka dalam satu kedipan, cahaya menempuh jarak sejauh tiga ratus juta meter. Fenomena ini menjadi sangat menakjubkan tatkala kita memasukkannya dalam unsur soal yang dapat memancing logika dan alam fikir siswa. Mereka akan terkagum-kagum dengan ‘keajaiban’ kecepatan cahaya ini. Guru harus memulainya dengan kehidupan nyata yang sederhana seperti ini. Dengan demikian anak akan semakin senang untuk mempelajari kompetensi tentang kecepatan yang selama ini dianggapnya tidak menarik.

Siswa hanya butuh rumus sederhana dalam mempelajari fenomena jarak, kecepatan dan waktu. Setiap hari, sebagian besar siswa menggunakan motor ke sekolah. Dengan memperhatikan speedometer (catatan : kecepatan dibuat tetap) dan waktu tempuh, siswa sudah dapat menghitung jarak rumahnya ke sekolah. Jarak (s) dapat diperoleh dengan mengalikan kecepatan (t) dan waktu tempuh (t). Sehingga diperoleh formula . Dari formula tersebut, waktu tempuh dapat dicari dengan cara . Dengan membuat contoh seperti ini akhirnya anak mengganggap ada hubungan antara fisika dengan kehidupan kita walaupun hal yang kecil dan sederhana.

 

Memberi contoh dengan peristiwa keseharian

Mari kita cermati keajaiban cahaya dalam beberapa fenomena berikut : Jarak bumi – matahari lebih kurang 150 juta km. Cahaya dengan kecepatannya 3 x 108 m/s dapat melintasi jarak bumi matahari dalam waktu 500 sekon atau 8,33 menit.         Dari sini seorang guru bisa menanamkan nilai karakter akan kebesaran Tuhan Yang Maha Esa yang telah menciptakan cahaya dengan segala kemanfaatannya dalam kehidupan manusia yang begitu agung.

Contoh sederhana berikutnya, siswa bisa diajak berandai dengan jarak penerbangan dari Jakarta (Bandara Soekarno-Hatta) ke Surabaya (Bandara Juanda) adalah sekitar 691,8 km, dengan waktu tempuh pesawat kira-kira 1 jam 25 menit. Jika cahaya yang melakukan perjalanan ini, cahaya hanya membutuhkan waktu 0,002 sekon. . Silakan selanjutnya sang anak diberikan kesempatan untuk mengembangkan imajinasinya dengan contoh-contoh yang sejenis yang jumlahnya masih banyak di sekitar kita.

Dibidang transportasi misalnya, Maglev adalah  kereta tercepat yang pernah dimiliki Tiongkok, memiliki kecepatan 430 km/jam atau setara dengan 119,4 m/s. Perjalanan dari Pudong ke bandara Shanghai hanya memakan waktu delapan menit (Dahlan Iskan, 2007). Jika kita bandingkan kecepatan Maglev dengan kecepatan cahaya, diperoleh nilai 1 : 2,5 juta. Artinya, kendaraan darat tercepat buatan manusia tersebut belum dapat melampaui keajaiban kecepatan cahaya, suatu keajaiban yang diciptakan oleh yang maha kuasa.

Demikian juga dengan petir merupakan gejala alam yang biasanya muncul pada musim hujan di mana di langit muncul kilatan cahaya sesaat yang menyilaukan dan beberapa saat kemudian disusul oleh suara yang menggelegar. Hal ini membuktikan bahwa kecepatan cahaya mendahului kecepatan bunyi. Sekaligus dari peristiwa petir ini, sang siswa bisa diajak bagaimana mengantisipasi kalau terjadi petir dalam setiap kesempatan dan kondisi yang berbeda-beda. Karena bisa saja, saat mereka berada di perjalanan, di sawah, di lapangan terbuka terjadi petir yang bisa mengancam keselamatannya. Dengan demikian, bisa dipakai untuk mengantisipasi keselamatan dirinya dari ancaman sang petir tersebut sekaligus sang siswa bisa mengembangkan pengetahuannya tersebut kepada orang lain.

Kecepatan gelombang elektromagnetik setara dengan kecepatan cahaya. Pada ranah ini, manusia hanya diijinkan dapat melihat pada spektrum cahaya tampak saja. Apa jadinya jika manusia mampu menembus sinar gamma ataupun gelombang radio? Hidup ini indah karena kita hanya mampu melihat cahaya tampak saja. Hidup akan semakin rumit jika kita mampu melihat gelombang radar, tv, radio berseliweran. Juga bakteri, kuman di sekitar kita akan membuat kita pusing jika kita mampu melihat dengan mata telanjang. Akhirnya kita bisa bersyukur dengan tidak dapat melihat semua fenomena ini berarti mengurangi resistensi kehidupan kita pada alam sekitar pula. Nilai syukur tertanam melalui pelajaran fisika pula.

 

Membangun karakter dengan fisika

Dari beberapa peristiwa tersebut, untuk membangun nilai dan keimanan siswa, guru bisa mengaitkan dengan Peristiwa Isro Mi’roj Nabi Muhammad Saw. “Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui (QS. Al-Israa’ , 17: 1).  Juga dikaitkan dengan Firman Allah, “Sesungguhnya sehari disisi Tuhanmu adalah seperti seribu tahun menurut perhitunganmu (QS. Al-Hajj: 47).

Dari ayat tersebut tampak jelas bahwa perjalanan luar biasa itu bukan kehendak dari Rasulullah Saw sendiri, tapi merupakan kehendak Allah Swt. Untuk keperluan itu Allah swt mengutus malaikat Jibril as sebagai pemandu perjalanan suci tersebut. Dipilihnya malaikat sebagai pengiring perjalanan Rasulullah Saw dimaksudkan untuk mempermudah perjalanan melintasi dimensi ruang dan waktu. Selain Jibril as dihadirkan juga kendaraan khusus bernama Buraq. Nama Buraq berasal dari kata barqun yang berarti kilat. Perjalanan dari kota Mekkah ke Palestina berkendaraan Buraq tersebut ditempuh dengan kecepatan cahaya, sekitar 300.000 kilo meter per detik.

Jarak Mekkah (Masjidil Haram) – Palestina (Masjidil Aqsha) sekitar 1500 km ditempuh dengan kecepatan cahaya, maka hanya dibutuhkan waktu sekitar 0,005 detik dalam ukuran waktu kita di bumi. Perjalanan dilanjutkan menuju langit ketujuh pada saat itu juga.

Dalam Qs Al Hajj Allah seolah ingin menunjukkan bahwa secara logika 1 hari diakhirat sama dengan 1000 tahun didunia, 3 jam diakhirat sama dengan 125 tahun didunia, artinya 1,5 jam diakhirat sama dengan 62,5 tahun didunia. Itulah gambaran umum umur manusia dibumi yang rata-rata 60-70 tahun setara 1,5 jam, maka dalam istilah jawa hidup hanya seperti mampir ngombe, hanya sebentar hidup di dunia.

Albert Einstein, dengan konsep Relativitas mampu memberikan gambaran ilmiah terhadap peristiwa itu. Kajian di atas mengungkapkan teori relativitas dalam dimensi waktu. Adanya dibatasi waktu yang dipengaruhi oleh gerak relatif, akan berpengaruh juga pada pengukuran panjang (jarak). Peristiwa pengerutan panjang ini disebut dengan kontraksi Lorentz, yang dirumuskan dengan 1 – (v2/c2) = (L’/L)2.  

Dengan mengaitkan yang demikian guru bukan sekedar mengajak belajar fisika secara mentah, namun sang guru telah memberi “isi’ pelajaran fisika tersebut dengan nilai keimanan, sekaligus mengajarkan bahwa semua ciptaan Allah Swt tersebut bisa dikaji secara ilmiah. Qun fayakun bukan berarti Allah Swt mencipta langsung ada (langsung jadi) seperti photo copy, namun semua itu berproses secara saintifik.

Sering siswa ketika mempelajari sesuatu belum sampai pada jawabnya sudah menjawab itu adalah takdir. Mereka tidak mengira bahwa takdir itu adalah sebuah proses yang diciptakan Allah Swt dalam mencipta suatu makhluk dengan proses yang ilmiah. Pemahaman jenis ini juga sering tidak dipahami secara utuh. Barangkali berangkat dari inilah pembelajaran saintifik yang dikembangkan oleh Mendikbud Prof. M. Nuh, Ph.D. untuk membedakan kurikulum 2013 dengan kurikulum sebelumnya mengingat beliau juga berasal dari kalangan saintis sekaligus teknokrat selain ustadz juga.

Luar biasa ketika seorang guru mampu mengajak siswanya untuk berpikir dan merenung atas segala fenomena yang berkaitan langsung dengan fisika atau dengan peristiwa alamiah di sekitar kita. Perenungan yang mendalam dapat merangsang daya kritis yang pada akhirnya membuat siswa menjadikan mata pelajaran ini ‘candu’, bukan sebaliknya malah ditakuti oleh anak.

Siswa terlatih untuk menggali dan mencari mutiara di balik ilmu yang mereka pelajari. Penggalian ilmu tidak harus dengan teori yang muluk-muluk, namun bisa dengan peristiwa sekitar dan itu justru akan menarik bagi siswa. Itulah pelajaran yang konstektual dan saintifik. Semoga dengan ikhtiar yang sudah dilakukan, dapat melahirkan generasi-generasi unggul yang haus akan ilmu dan mampu mengembangkannya untuk kebaikan hidup manusia. Dan ingat, masa depan anak adalah apa yang kita tanam hari ini.

 

Daftar Rujukan :

Iskan, Dahlan. 2007. Pelajaran dari Tingkok. Surabaya : JP Books.

http://mosleminfo.com/2013/06/05/isra-miraj-dalam-kacamata-sains-modern.html.

diunduh Selasa, 22 April 2014

http://heriwidiyantoro.blogspot.com/2012/07/sains-menyakinkan-kebenaran-isra-miraj.html. diunduh Selasa, 22 April 2014

 

Pembelajaran Fisika dengan Media Komik

 Oleh: Joni Tri Wahyono, S.Pd

Fisika….Why Not?

        Ada yang bilang fisika itu sulit…

        Rumit dan banyak rumusnya…

        Ada yang bilang fisika itu membosankan, bikin bรชte, 

        pusing dan gak asyik

        

        Serta ada juga yang bilang fisika itu menakutkan…

        Pokoknya komplit deh … untuk dibenci …

        Tapi ternyata fisika itu mudah…

        Gampang, asyik dan menyenangkan…

        Serta ada tantangan untuk mencoba dan mencoba, 

        Benarkah….???


        Mulai hari ini, ubah mindset  (pola pikir) anda…

        Fisika jadi super gampang, menarik dan tentunya

        gak bikin pusing n beteeee…..

 


Kebanyakan siswa SMA selama ini menganggap materi fisika yang cukup padat dan memerlukan kemampuan mengafal rumus serta materi menjadi salah satu faktor mengapa fisika sulit dipahami. Takut akan gagal di mata pelajaran fisika, masih menjadi momok menakutkan bagi setiap siswa SMA apalagi fisika masuk materi Ujian Nasional.

Fisika, suatu kata itu muncul dengan sekelumit kejadian dan fenomena alam yang tidak disadari merupakan bagian dari kehidupan kita sehari-hari. Mungkin para penemu terdahulu tidak menyadari akan begitu penting dan berharganya apa yang telah mereka temukan dan hasilkan sampai saat ini.

Padahal sebetulnya fisika dapat memberi jawaban atas pertanyaan apa, mengapa dan bagaimana fenomena alam terjadi yang melibatkan keterampilan dan penalaran. Fisika menitikberatkan pada aspek kerja ilmiah, pemahaman konsep dan penerapannya sehingga siswa memiliki kemampuan untuk dapat mendemonstrasikan, menunjukkan kreativitas dan memecahkan masalah serta bersikap ilmiah (keterkaitan antara fisika dan lingkungan).

Fisika itu menyenangkan jika kita memahami. Fisika ada dimana-mana, didalam bus, didapur, dihalaman rumah dan lainnya. Ketika kita menaiki bus, lalu tubuh terjungkal kedepan karena sopir mengerem mendadak, itu salah satu contoh peristiwa fisika dalam hukum Newton. Di lain waktu, mungkin kalian pernah tenggelam saat berenang karena mengira kolam renang dangkal padahal dalam, itu disebabkan karena pengaruh pembiasan cahaya yang dipelajari di fisika dan masih banyak lainnya.

Banyak orang tidak menyadari kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Contoh sederhana jam tangan mekanik yang melingkar di tangan. Si pemakai jam tangan mungkin tidak menyadari bahwa di dalam jam tangannya terdapat ilmu pengetahuan. Gabungan roda-roda bergigi yang ada  didalam jam tangan senantiasa bergerak dengan kecepatan tertentu sehingga menghasilkan penunjukan waktu yang tepat.

Dalam fisika, roda gigi merupakan bagian dari mesin yang berputar untuk mentransmisikan daya. Roda gigi memiliki gigi-gigi yang saling bersinggungan dengan gigi dari roda gigi yang lain. Dua atau lebih dari gigi yang bersinggungan dan bekerja bersama-sama disebut trasmisi roda gigi. Roda gigi mampu mengubah kecepatan putar, torsi, dan arah daya terhadap sumber daya. Keuntungan mekanis roda gigi diperoleh melalui rasio jumlah gigi yang ada.

Itu merupakan sekelumit contoh penerapan fisika dalam iptek. Fisika ( physics ) dalam KBIP (2006:268) adalah ilmu yang berupaya memahami alam secara ilmiah; menganalisis alam dengan induksi yang berstandar pada pengamatan dan percobaan; menemukan hukum-hukum yang bekerja dalam alam sehingga memperoleh suatu system yang teratur atau terbentuk pandangan ilmiah tentang dunia dengan penjelasan yang masuk akal.

Pengajaran adalah proses, perbuatan, cara mengajar atau mengajarkan perihal mengajar, segala sesuatu mengenai mengajar, peringatan (tentang pengalaman, peristiwa yang dialami atau dilihatnya). (Save M Dagun, Kamus Besar Ilmu Pengetahuan, 2006). Pengajaran adalah kegiatan yang dilakukan guru dalam menyampaikan pengetahuan kepada siswa. Pengajaran juga diartikan sebagi interaksi belajar dan mengajar. Pengajaran berlangsung sebagai suatu proses yang saling mempengaruhi antara guru dan siswa.  

Pembelajaran dalam Asrori (2007:6) adalah suatu proses perubaan tingkah laku yang diperoleh melalui pengalaman individu yang bersangkutan melalui panca indera yaitu penglihatan, pendengaran, pembauan, rasa/pengecap, dan sentuhan. Sehingga dalam proses pembelajaran tidak hanya melibatkan penguasaan fakta atau konsep suatu bidang ilmu saja, tetapi juga melibatkan pengalaman siswa.

Mata pelajaran fisika sebagai ilmu pengetahuan harus dipelajari menggunakan pendekatan yang sesuai dengan karakteristiknya. Selaras dengan amanat Kurikulum 2013, fisika dapat dipelajari menggunakan pendekatan ilmiah (scientific approach) melalui metode penemuan (discovery) dengan melakukan pembelajaran mulai dari mengamati, menanya, mengasosiasi, dan mengkomunikasikan. Sehingga fisika juga diharapkan mampu mewujudkan pribadi yang beriman, produktif, kreatif, inovatif serta berkontribusi dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

Lesle J Briggs dalam Rudi Susilana (2007:65) menyatakan bahwa media pembelajaran adalah alat untuk memberi perangsang bagi peserta didik supaya terjadi proses belajar. Sedangkan efektifitas penggunaan media menurut Brown dalam Rudi Susilana (2007:65) menggaris bawahi bahwa media program belajar  yang digunakan guru atau siswa dengan baik dapat mempengaruhi efektivitas program belajar mengajar.

Penggunaan media pembelajaran dalam fisika saya rasa mutlak diperlukan untuk  memperjelas dan mempermudah pemahaman siswa pada materi fisika, mempersingkat waktu, tenaga dan daya indera. Dengan media yang baik dan tepat dapat menimbulkan gairah belajar, siswa dapat berinteraksi langsung dengan sumber belajar dengan difasilitatori guru serta memungkinkan siswa belajar mandiri sesuai dengan bakat dan minatnya demi mengasah keterampilan fisikanya agar bisa mencari jawaban atas fenomena alam yang terjadi.

Komik (comic) dalam KBIP (2006:513) adalah cerita bergambar seperti dalam majalah, surat kabar, atau berbentuk buku yang umumnya mudah dicerna dan lucu. Jadi komik menurut pandangan saya sebagai bentuk kartun yang mengungkapkan karakter dan menerapkan suatu cerita dalam urutan yang erat hubungannya  dengan gambar dan dirancang untuk memberikan hiburan dan kemudahan mencerna makna/isi. Kami rasa media komik dalam fisika sangat cocok diterapkan untuk membantu dan mempermudah siswa dalam memahami dan mempelajari fisika, terutama bagi siswa SMA yang ada di pinggiran karena selama ini siswa memiliki kecenderungan sulit memahami materi fisika yang abstrak dan banyak rumus sehingga perlu ditampilkan gambar fiksi dan nyata untuk memfaktakan konsep fisika dalam kehidupan sehari-hari.

Kecenderungan dari kebanyakan siswa kita tidak begitu menyukai buku-buku teks apalagi yang tidak disertai gambar dan ilustrasi yang menarik. Hal inilah yang mengilhami penulis untuk mencoba mempermudah pemahaman siswa, salah satunya dengan komik fisika. Secara empirik siswa cenderung lebih menyukai buku yang bergambar, yang penuh warna dan divisualisasikan dalam bentuk realistis maupun kartun. Penyajian dari komik yang mengandung unsur visual dan cerita yang kuat membuat pembaca terlibat secara emosional sehingga diharapkan mampu meningkatkan minat siswa dan memudahkan siswa dalam memahami materi fisika dan dapat meningkatkan hasil belajar siswa.

Pembelajaran fisika dapat dikembangkan dengan cara mencari gambar asli/komik yang ada di berbagai media dan lingkungan sekitar. Sebagai contoh dalam menerangkan gaya gesekan kita dapat mencari gambar macam-macam ban dari pirelli, michellin, bridgestone sampai swallow, GT radial, IRC dan lain-lain di internet, gambar yang didapatkan di internet atau berbagai media ditampilkan ke siswa, sehingga kita dapat menjelaskan kepada siswa tentang lukisan/guratan yang ada pada ban, terutama guratan ban racing dengan yang biasa. Atau menanyakan kepada siswa tentang perbedaan penggunaan ban di balapan F1 pada cuaca panas dengan hujan, sehingga siswa dapat belajar tentang gaya gesekan .

Selain itu dalam menjelaskan prinsip Bernoulli pada fluida bergerak, kita dapat mencari gambar macam-macam mobil di internet seperti Ferrari, BMW, Mercedes sampai Toyota, daihatsu, suzuki, honda dan lain-lain. Gambar asli / karikatur komik ditampilkan kesiswa dan menjelaskan mobil mana yang larinya lebih cepat dan mobil mana yang harganya lebih mahal. Jadi dengan gambar/komik tersebut diharapakan siswa mengetahui secara detail pemanfaatan teori fisika yang banyak diterapkan untuk kemajuan teknologi.

Kemampuan guru dalam menguasai bahan yang diajarkan, antusiasme dan kemenarikan dalam mengajar akan mampu menarik antusiasme dan minat perhatian siswa. Hal ini penting dalam upaya membangun dan mengembangkan motivasi belajar siswa karena tidak sedikit siswa yang menjadi tidak tertarik kepada pelajaran fisika karena gurunya tidak menguasai bahan ajar, tidak antusias, dan tidak menarik dalam mengajar. Sekali lagi penulis berharap dengan media komik fisika, siswa tidak perlu lagi menganggap fisika itu pelajaran yang abstrak, rumit, banyak rumus, tetapi menjadi pelajaran yang nyata, super gampang, menarik dan tentunya gak bikin pusing, karena dari fisikalah sebagaian besar penemuan teknologi dilahirkan.

DAFTAR RUJUKAN

Dagun, Save M. 2006. Kamus Besar Ilmu Pengetahuan. Jakarta : Lembaga Pengkajian Kebudayaan Nusantara (LPKN).

Asrori, Muhammad. 2007. Psikologi Pembelajaran. Bandung: CV Wacana Prima.

Susilana, Rudi dkk. 2007. Media Pembelajaran. Bandung : CV Wacana Prima.

Woo, Son Jeong.2014. Science Dunia Fisika.Jakarta: PT Elex Media Komputindo.

Novianti, Endah Nawang.2015. Motion and Energy 3. Jakarta : PT Elex Media Komputindo.

http://teras-fisika.blogspot.co.id/2012/12/makalah-pengantar-pendidikan-belajar_3196.html

http://myibrah.com/hiburan-yang-di-anjurkan-islam

Minggu, 21 Maret 2021

(LAPORAN PENGEMBANGAN DIRI) Seminar dan Pelatihan "Merubah Paradigma Mengajar dan Meningkatkan Kompetensi Penguasaan Aplikasi Digital Gurunya Generasi Net pada Masa Adaptasi Kebiasaan Baru"

Mempertimbangkan berbagai permasalahan yang timbul selama kebijakan belajar dari rumah sekaligus mempersiapkan guru yang terampil memanfaatkan berbagai aplikasi digital untuk melayani generasi Net, maka diperlukan penyegaran dan motivasi bagi guru-guru di sekolah. Guru sebagai tenaga profesional dituntut untuk dinamis dan terus mengupdate kemampuan guna memberikan pelayanan terbaik badi peserta didik di sekolah.

Transformasi teknologi yang begitu cepat mendorong teknologi digital bukan hanya menjadi kebutuhan namun sudah menjadi gaya hidup. Hal tersebut tentu saja berpengaruh pada kebiasaan dan perilaku peserta didik. Sehingga, mengenali karakteristik peserta didik menjadi hal yang sangat penting untuk memberikan pelayanan maksimal. Setelah guru mampu mengenali karakteristik peserta didik, berikutnya guru sebagai fasilitator dalam pembelajaran perlu mengembangkan media dan metode pembelajaran yang disukai oleh siswa. Atas dasar itulah, perlu diadakan upaya pengembangan kompetensi guru untuk bisa memberikan pelayanan terbaik bagi siswa siswi di sekolah.  

Kegiatan yang dilaksanakan selama 4 hari mulai tanggal 4 s/d 7 Agustus 2020 ini dikemas dalam seminar dan pelatihan dengan tema "Merubah Paradigma Mengajar dan Meningkatkan Kompetensi Penguasaan Aplikasi Digital Gurunya Generasi Net pada Masa Adaptasi Kebiasaan Baru".  Kegiatan yang dilaksanakan mulai hari Selasa, 4 Agustus 2020 dibuka oleh Drs. H. Nurhadi Hanuri, M.M (Ka Cab. Disdik Wilayah Ponorogo Magetan) sekaligus beliau memberikan materi tentang Pengelolaan Organisasi dan Manajemen Sekolah di Era Digital. Hari kedua, kegiatan difasilitasi oleh Pengawas SMA/Pk-PLK Cabang Dinas Pendidikan Wilayah Ponorogo Magetan, Drs. H. Kateno, M.Pd dengan tema Strategi Pembelajaran di Masa Pandemi, dilanjutkan dengan Penyesuaian Kurikulum Masa Pandemi Covid 19 dan Penggunaan aplikasi zoom sebagai media pembelajaran tatap muka.

Hari ketiga pelatihan, menghadirkan Pengajar dari Universitas Krisnadwipayana Jakarta, Avip Kurniawan, ST., M.Kom. Materi yang disampaikan pada hari ke tiga diantaranya mengetahui dan memahami berbagai tantangan guru di era digital dilanjutkan dengan Mengenal edmodo sebagai media pembelajaran yang tampilan dan fitur seperti media sosial. 

Hari terakhir pelatihan, hari ke 4, peserta diajak kerja praktis bagaimana memanfaatkan fitur google untuk pembelajaran. Mulai dari pembuatan akun google, pemanfaatan google form, mengelola kelas virtual dengan memanfaatkan google clasroom. Pada hari terakhir ini kegiatan dipandu oleh Mujianto, S.Pd dengan rekan-rekan yang sudah menguasai materi teknis sebelumnya. 

Bagi bapak/ibu yang mengikuti kegiatan tersebut dan membutuhkan laporan kegiatannya, bisa diunduh pada link berikut: 

Laporan Pengembangan Diri

Ringkasan Pelatihan



Senin, 08 Maret 2021

Laporan Karya Inovatif Guru BK

Membuat E-Learning berbasis Google Sites dalam Bimbingan Klasikal pada Materi Adversity Quotient

        Dalam Buku 4 Pembinaan dan Pengembangan Profesi Guru yang diterbitkan oleh Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan disebutkan bahwa Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB) dalam Pengembangan profesi guru merupakan salah satu dari unsur yang diperlukan untuk memenuhi angka kredit yang dipersyaratkan untuk kenaikan jabatan fungsional guru. Salah satu sub unsur untuk memenuhi angka kredit dalam PKB yaitu Karya Inovatif. Karya inovatif yang dimaksud dalam buku 4 ini diantaranya: 

  1. Menemukan teknologi tepat guna
  2. Menemukan/menciptakan karya seni
  3. Membuat/memodifikasi alat pelajaran dan
  4. Mengikuti pengembangan penyusunan standar, pedoman, soal dan sejenisnya.
        Pada kesempatan ini, saya akan berbagi format laporan karya inovatif yang telah dibuat dan diajukan dalam pengajuan angka kredit guru BK tahun 2020. Karya inovatif yang saya buat tersebut termasuk dalam kategori membuat/memodifikasi alat pelajaran, dalam bimbingan dan konseling mungkin bisa disebut sebagai "membuat media bimbingan klasikal". Ada 4 karya inovatif yang saya ajukan, diantaranya: pemanfaatan AR, pembuatan website berbasis blogspot, pembuatan video profil memanfaatkan huawei nova 2i dan filmora yang keempat pembuatan materi bimbingan klasikal berbasis google site. Karya inovatif yang disebut terakhirlah yang akan saya bagikan, karena panduan pembuatannya sudah pernah saya bagikan melalui website ini Panduan Penyusunan Google Site

        Untuk Laporan Karya Inovatif Membuat E-Learning berbasis Google Sites dalam Bimbingan Klasikal pada Materi Adversity Quotient, bisa disimak sebagai berikut. Semoga bermanfaat, masukan dan saran dari teman-teman sangat diperlukan untuk meningkatkan kualitas karya kedepannya, terima kasih. 

Selasa, 02 Februari 2021

DAFTAR SISWA ELIGIBLE SNMPTN TAHUN 2021

Berikut daftar nama siswa yang dapat mengikuti pendaftaran SNMPTN Tahun 2021: